SMAN 1 Bandung Siap Terapkan SKS Tahun Pelajaran 2019/2020

SMANSA Bandung – Pembelajaran tingkat SMA memakai sistem Satuan Kredit Semester (SKS) telah sukses diterapkan di Kota Bandung, dimana ada empat SMA Negeri yang telah menerapkan SKS, yaitu SMAN 3, SMAN 5, SMAN 4 dan SMAN 10.

Kali ini giliran salah satu sekolah rujukan di Bandung yang menerapkan sistem SKS ini. Sekolah itu adalah, SMAN 1 Bandung. Tahun ini SMAN 1 Bandung siap menerapkan SKS karena sebagai konsekuensi sekolah rujukan.

Hari Jumat tanggal 8 Maret telah dilakukan Rapat Persiapan menghadapi SKS tahun pelajaran 2019/2020. Hal ini dilakukan mengingat keperluan yang diperlukan SKS sangat banyak. Seluruh civitas akademika SMAN 1 Bandung semuanya harus mempunyai rasa tanggung jawab dan percaya diri. Tidak hanya itu, kesiapan finansial dan sebagainya perlu dipertimbangkan juga.

Kegiatan tersebut diisi oleh tim instruktur provinsi terkait materi SKS. Eriyanto menyebutkan bahwa SKS bukan sistem yang mempersulit siswa dalam belajar, tetapi SKS memberikan wadah atau hak kepada peserta didik sesuai dengan kompetensinya.

Sistem SKS ini sangat berbeda dengan yang diterapkan pada perguruan tinggi. Dengan menggunakan SKS, siswa di ajarkan lebih banyak belajar secara mandiri. Damari menuturkan, sistem SKS ini sangat efektif bagi siswa untuk menguasai materi pembelajaran.

Dalam model pembelajaran SKS ini, masing-masing sekolah harus menggunakan Unit Kegiatan Belajar Mandiri (UKBM) yang disusun oleh Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) sekolah sebagai buku panduan dan bahan ajar untuk siswa.

Sedangkan jumlah SKS yang harus diselesaikan siswa bergantung pada jumlah UKBM di masing-masing mata pelajaran yang dikerjakan siswa.

“Jadi perhitungan satu SKS bukanlah satu UKBM atau satu Kompetensi Dasar pada mata pelajaran tertentu. Bisa juga, seperti Fisika yang punya enam UKBM pembahasan dan itu bisa beberapa kali pertemuan harus selesai. karena siswa harus benar-benar memahami, ” ungkapnya.

Lebih lanjut, setelah mampu memahami materi yang disampaikan buku panduan UKBM, siswa akan mengikuti tes pemahaman. Jika lulus harus mengikuti tes normative untuk mengikuti UKBM selanjutnya.