[Karya Siswa] Gamer

Ryan adalah siswa SMA di Jakarta. Ia adalah seorang gamer. Oh, ya, bagi yang tidak tahu, gamer adalah seseorang yang banyak menghabiskan waktunya untuk bermain game, mengetahui info detail mengenai game yang dimainkan, memiliki perangkat canggih untuk bermain game tersebut, dan update dengan berita-berita game yang terbaru. Ryan ini orang yang introvert. Dan game pun jadi pelariannya. Ia seakan-akan tidak ada di dunia ini. Hari-harinya dipenuhi dengan game, game, dan game. Tetapi, suatu hari hidupnya berubah.

“Yan bosen nih…, cabut yu,” kata Andre.

“Cabut kemana?” Ryan membalas sambil menulis.

“Hmm… e-cafe aja gimana? Lu kan belum pernah. Bosen tau pulang sekolah ke rumah lagi kerumah lagi. Kali-kali napa kita main keluar,” kata Andre.

“Hah? E-café? Apa tuh?” tanya Ryan.

“Itu lho, kaya warnet cuma ini lebih keren. Warnet tapi bertaraf internasional, Yan. Ga ada asap rokok kok, ada AC lagi, tempatnya nyaman kok, mau ya?” jawab Andre.

“Ngawur lu, besok kan ulangan B. Indonesia. Ga ah, ga boleh gua sama ortu gua,” kata Ryan tegas.

“Ayolah. Sekali-sekali Yan, temenin gua plisss,” Andre memohon.

“Ah, iya iya. entar deh gampang, gua pikirin, lu diem tapi jangan ganggu gua dulu,” kata Ryan yang mulai agak kesal.

“Bener yah Yan, awas lu, kan kemaren gua udah temenin lu ke toko buku. Sekarang lu giliran temenin gua dong,” kata Andre.

Ryan yang sedang fokus menulis hanya menjawab dengan mengangguk.

“Yan, gua tunggu ya ntar di warnet yang Jalan Pahlawan itu lho sebrang toko buku yang sering lu kesana itu,” kata Andre.

“Tapi…” Ryan menjawab.

Tapi langsung dipotong oleh Andre, “Ah, udah. Kali-kali, Yan. Lu gabosen apa belajar mulu, lagian lu kan ranking 1 mulu dikelas.”

“Yaudah gua balik dulu ntar gua nyusul,” jawab Ryan.

Sesampainya Ryan di rumah, ia disambut oleh ibunya.

“Yan…, gimana sekolahnya tadi?”

“Ya seperti biasa, Mah. Aku istirahat dulu ya” jawab Ryan sambil menuju ke kamar.

 “Oh, iya. Itu mama sudah nyiapin makanan di meja makan ya,” jawab ibunya.

   Di kamar ia melakukan rutinitas seperti biasanya, belajar, mengerjakan PR, membaca buku, tidak ada hal lainnya yang ia lakukan.

“Duh bosen nih…, ngapain ya,” Ryan berkata dalam hati. Tiba-tiba, ia teringat perkataan Andre. “Ah, jangan melakukan hal bodoh, Yan. Lagian ga boleh sama mama,” kata Ryan terhadap dirinya sendiri. Akhirnya, Ryan memutuskan untuk menonton TV. Saat sedang jeda iklan, tiba-tiba ada yang menarik perhatiannya.

E-SPORTS CHAMPIONSHIP

CSGO CHAMPIONSHIP JAKARTA 2018

30 DESEMBER 2015

PRIZE POOL:

1st: Rp50.000.000,00

2nd: Rp25.000.000,00

3rd: Rp10.000.000,00

TURNAMEN PERTAMA DAN TERBESAR DI INDONESIA

COME JOIN US!

@CSGOCHAMPIONSHIPJAKARTA2018

“Banyak juga ya hadiahnya. Lebih banyak dari olimpiade IPA kemarin pas gua juara, padahal ini cuma main game doang hadiahnya segitu, penasaran jadinya,” kata Ryan dalam hati.

Akhirnya Ryan memutuskan untuk datang ke ajakan Andre, ia berniat hanya untuk menghilangkan rasa penasarannya, tidak lebih, “Ma, Ryan mau pergi sebentar ya. Abis maghrib udah pulang kok.”

 “Oh, iya. Udah makan kan? Mau pergi kemana, Yan?” kata ibunya.

“Udah, Ma. Mau ke… mau kerja kelompok, Ma. Ya udah, Ryan pergi dulu ya. Assalamualaikum,” Ryan dengan gugup.

Akhirnya Ryan sampai di e-café tersebut. Akhirnya ia masuk. Dan betapa terkejutnya Ryan, tempat ini tidak begitu buruk, bahkan ia terkesan. Warna RGB dimana-mana yang belum ia pernah temukan sebelumnya. Ia mencari-cari Andre kemana-mana, dan tiba-tiba ada yang menepuknya dari belakang.

“Yan, kemana aja si lu billing gua udah mau abis nih, bentar gua isi dulu sekalian yang lu ya udah gua booking kok,” kata Andre.

“Hah? Apaan?” Ryan bingung.

“Udah sini-sini duduk, keburu billing nya abis nih, cepet!” kata Andre.

“Woah, gua baru tau Ndre ada tempat kaya gini, ga begitu buruk lah,” puji Ryan.

“Kan gua udah bilang, dah ayo cepet,” ujar Andre dengan tergesa-gesa.

“Cepet apaan? Gua ga ngerti apa-apa, Ndre. Kan lu tau terakhir gua main game pas TK, main Zuma, itu juga gua ga bisa mainnya,” kata Ryan sambil tertawa kecil.

“Ya ampun, Yan. Bilang dari tadi dong,” Andre berkata dengan kesal.

Tiga jam berlalu dan akhirnya mereka selesai.

“Wah rame juga ya, Ndre. Udah lama gua ga maen game, game apaan sih tadi itu? Lupa gua,” tanya Ryan.

“Itu CSGO yan, game yang lagi hits sekarang itu lho,” jawab Andre.

 Ryan terdiam sejenak. CSGO? Dia merasa pernah melihatnya, tapi ia lupa dimana. “Ohhh…. CSGO yang turnamennya ada di TV itu ya? Iya tuh gua liat tadi, hadiahnya gede banget dah Ndre, hadiah olimpiade mah kagak ada apa-apanya,” kata Ryan.

“Nah, itu dia Yan, gua mau ngajakin lu, tapi banyak yang perlu dikorbanin dan harus serius Yan. Turnamennya setahun lagi, waktu kita gabanyak nih,” kata Andre dengan serius.

“Yaelah Ndre, gampang itu mah, gua bakal serius dan bakal ngorbanin apapun deh,” kata Ryan.

“Yakin lu? Yaudah ntar kita ngomongin lagi dah, gua cabut duluan,” kata Andre sambil menyalakan motornya dan pergi.

Hari itu hari yang sangat berbeda bagi Ryan, ia sangat menikmati hari itu. Ia merasa tidak terbebani walaupun bermain selama berjam-jam. Berbeda dengan belajar, ia tidak menikmatinya dan juga merasa terbebani karena itu suatu paksaan. Hari itu ia sadar bahwa ia harus melakukan hal yang berbeda di hidupnya. Dan hari itu juga ia lupa, lupa bahwa besok ulangan Bahasa Indonesia.

Pak Guru berkata, “Anak-anak keluarkan kertas selembar, ya!”

“Waduh lupa gua Ndre sekarang ulangan. Gua belum nyiapin apa-apa nih,” kata Ryan dengan kaget.

“Udah tenang aja, kita udah siap kok,” kata Andre dengan santai.

Siap? Bukannya kemaren seharian main game? Tetapi Ryan tidak berkata apa-apa lagi karena ujian sudah dibagikan.

Hari demi hari berlalu, Ryan jadi mempunyai kebiasaan yang baru, yaitu bermain game. Padahal, orangtuanya sangat melarang Ryan bermain game, terutama ayahnya. Mereka ingin Ryan menjadi Profesor yang hebat. Dan seminggu kemudian hasil ulangan Bahasa Indonesia pun dibagikan.

“Duh Ndre, kalo ulangan jelek mati gua, gara-gara kemaren lu ajak gua maen kacau nih,” Ryan ketakutan.

Andre tidak menjawab apa-apa dan Pa Guru pun memanggil Ryan. “Ryan…” kata Pak Guru

“I….. iya, Pak?” kata Ryan dengan gugup.

“Selamat kamu mendapat ulangan yang lebih bagus dari sebelumnya,” kata Pa Guru dengan senyum.

“Se…serius Pak?” tanya Ryan dengan heran.

Andre hanya senyum dan ia pun mendapat nilai yang bagus.

“Ndre apaan dah? Lu kan sama gue maen game kemarennya. Kok bisa sih nilai kita bagus padahal sebelumnya gua ga pernah dapet nilai Bahasa Indonesia sebagus ini,” kata Ryan.

“Game ga selamanya buruk, Yan. Kita main game juga pakai otak, kita dibuat untuk berpikir, menganalisis, memprediksi dengan cepat,” kata Andre.

“Oh iya ya, tapi orang tua gua pasti bakal marah kalo tau gua main game, mereka benci banget sama yang namanya game Ndre, gua aja dulu pas main Zuma ketauan langsung dihapus gamenya Ndre,” kata Ryan.

“Lu cuma butuh pembuktian Yan,” kata Andre.

Pembuktian? Tapi bagaimana? Gaada yang ngerti orang tuaku bagaimana. Apalagi ayahku. Mereka tidak akan membiarkanku bermain game. Hari demi hari, Ryan fokus mempersiapkan dirinya untuk kompetisi, sedangkan orang tuanya tidak tahu. Dia terlihat mahir padahal dia baru bermain beberapa bulan, dia mulai dikenal beberapa orang karena kemahirannya, dia hanya bilang dia mahir karena ia menikmatinya.

Ia memikirkan untuk memiliki perangkat game sendiri, tapi bagaimana? Ia tidak mungkin meminta kepada orang tuanya dan bilang itu untuk game.

“Pa, Ryan butuh laptop Pa, buat urusan sekolah nih” kata Ryan kepada ayahnya.

“Kalo emang buat sekolah papa beliin tapi jangan sekali-kali kamu pakai untuk yang lain-lain, apalagi untuk main game, papa ga mau kamu rusak,” kata ayahnya tegas.

Ryan hanya mengangguk.

Akhirnya, Ryan dibelikan laptop yang cukup mumpuni. Tetapi, ia berpikir tidak mungkin bermain tanpa peripheral. Akhirnya ia membeli mouse gaming dengan harga yang lumayan mahal, tetapi kini ia membeli dengan uang tabungannya. Ia membeli dengan online.

Satu hari setelahnya, hari Sabtu, ia sedang berdiam diri di kamar. Tiba-tiba terdengar suara, “Paket!”

Ryan dengan cepat kedepan rumahnya karena takut ada yang mengambil paketnya terlebih dahulu. Saat ia sampai didepan rumah benar saja, sudah ada ibunya yang sedang mengecek tagihan bayaran paket tersebut.

“Apa-apaan ini Ryan mouse mahal begini untuk apa?” kata ibunya dengan marah.

“Ehh, ini mah biar enak aja pake uang Ryan kok, plis… jangan bilang papa ya Ma?” kata Ryan sambil mengambil paketnya dan membayarnya dan ia langsung lari dengan cepat.

Dengan adanya laptop ia tidak pernah lagi ke e-café, tetapi ia tidak bisa berisik di kamarnya karena takut ketahuan. Walaupun ia jadi sering bermain game, tetapi ia nilainya tidak menurun karena ia mengatur waktu jam bermain dan belajar. Walaupun saat awal-awal ia sempat tidak bisa mengatur waktu dan beberapa kali ia ketahuan sedang bermain game, ia beruntung, beruntung karena bukan ayahnya yang mengetahui Ryan sedang bermain game, tetapi ibunya. Ibunya beberapa kali mengancamnya akan memberi tahu pada ayahnya tetapi Ryan tetap teguh pendirian. Ia sedang berusaha membuktikan.

Dikelas semua murid disuruh untuk mengisi biodata mereka.

Nama    :           Ryan Putra

Kelas      :           XI IPA 10

TTL        :           Jakarta, 25 Mei 1997

Alamat   :           Jalan Katamso no. 11

Cita-cita :           Profesor E-sport Player

   Dan keesokannya orangtua murid diundang ke sekolah. Dan hari itu ayah Ryan tahu segalanya.

“Ryan, apa-apaan ini? E-sport player? Kita susah nyekolahin kamu dan kamu bercita-cita menjadi e-sport player? Kamu gila? Papa juga udah tau semuanya, kamu suka ke warnet kan? Kamu juga pakai laptop untuk main game papa tau itu!” kata Ayah Ryan dengan marah.

“Ryan cuma pengen jadi apa yang Ryan mau Pa! Bukan yang Papa yang mau! Walaupun main game juga Papa liat sendiri kan nilai Ryan tetap bagus! Dan Ryan ke e-café bukan ke warnet!” kata Ryan dengan tegas.

“Papa ga mau tau! Ga peduli nilai kamu sebagus apa kalau kamu cuma pengen kamu jadi tukang main game, papa mau kamu jadi Profesor! Sekali lagi papa tau Ryan berhubungan dengan game-game yang ga guna itu, papa sita laptop Ryan!” kata ayahnya.

”Udah Pa, udah,” kata ibunya menenangkan.

Padahal kompetisi berlangsung 2 hari lagi, tetapi dengan adanya kejadian tadi memukul mundur Ryan. Seharian Ryan merenung di kamar setelah pulang sekolah.

“Nak, ibu boleh masuk?” kata ibunya.

“Buka aja, Ma. Ga dikunci,” kata Ryan pelan.

“Mama tau kamu marah, kesal, kecewa. Tetapi sebenernya tujuan papamu itu baik, Yan. Ia ingin kamu jadi orang yang sukses. Tapi kalo keinginanmu berbeda, mama akan dukung, mama juga akan yakinin ayah,” kata mamanya.

“Bukan jadi orang yang sukses, Ma! Jadi Profesor? Ryan gamau! Papa egois!” kata Ryan dengan marah, “Aku juga dua hari lagi ada kompetisi game ma, aku mau minta izin ke papa mama, terserah papa mama izinin atau ngga, aku bakal buktiin ke papa mama”.

Mamaya hanya terdiam dan meninggalkan Ryan

Tiba saatnya kompetisi dimulai, Ryan pergi pagi sekali saat orang tuanya belum bangun. Ia meninggalkan surat untuk orang tuanya.

Aku minta izin ke papa, mama untuk kompetisi ini. Aku minta doanya aja kalo papa mama gabisa datang, tapi kalo kalian mau datang ini alamatnya: Jalan Pahlawan no. 5A Arena East Jakarta.

   Ryan

Lima menit jelang ia bermain ia masih berharap orang tuanya datang, tetapi ia mencari kemana-mana tidak ada. Ia hanya berharap membawa trofi saat pulang. Dan tanpa disangka, debutnya pada kompetisi membuahkan hasil yang sangat baik, walaupun hanya juara 3, tetapi itu merupakan awal yang bagus. Tetapi tidak terlihat wajah yang senang dari Ryan, dia murung karena tidak ada orang tuanya saat itu.

Saat ia menuju ke pintu keluar, tiba-tiba ada yang memeluknya dari belakang.

“Ryan maafin papa mama udah egois, gatau apa yang diinginin Ryan, sekarang papa mama bakal duku Ryan terus apapun yang terjadi,” kata ayahnya. Air mengalir dari mata Ryan, jarang ia terlihat mengeluarkan air mata tetapi ini terjadi. dan inilah akhir kisah seorang gamer tersebut.***